Beranda » Jangan Malu Berdoa Meskipun Dosamu Sebanyak Buih Dilautan

Jangan Malu Berdoa Meskipun Dosamu Sebanyak Buih Dilautan

Sepertiga malam adalah waktu yang paling baik untuk berdoa sebanyak-banyaknya. Rasulullah Saw. bersabda, "Tuhan kita Yang Maha Suci dan Maha Tinggi akan turun pada setiap malam ke langit dunia ini (yaitu) pada sepertiga malam yang terakhir, kemudian ia akan berfirman, 'Barangsiapa yang berdoa kepada-Ku maka Aku akan mengabulkan (doa)nya dalam setiap malam. Barangsiapa yang meminta kepada-Ku maka Aku akan memberikan kepadanya. Dan, barangsiapa yang memohon ampunan kepada-Ku maka Aku akan mengampuninya'." (HR. Bukhari, Muslim, Abu Daud, dan Tirmidzi).

Berdoalah, berdoalah, berdoalah! Insya Allah doamu akan didengar dan dikabulkan meskipun dosa-dosamu sebanyak buih dilautan. Yang mesti engkau lakukan adalah bertaubat dan memperbanyak istighfar sebelum berdoa. Karena dengan cara itulah dosa-dosamu – meskipun mungkin tidak semua – sedikit demi sedikit terkikis.

Oleh karena itu, janganlah engkau khawatir doamu tidak dikabulkan karena setan pun tidak khawatir jika doanya tidak dikabulkan. Buktinya toh Allah mengabulkan keinginan Iblis untuk menggoda manusia hingga akhir zaman. Sufyan bin Uyainah berkata, "Janganlah engkau merasa khawatir Allah tidak akan mengabulkan doamu hanya karena engkau mengetahui bahwa dalam dirimu terdapat kejahatan. Ketahuilah bahwa sesungguhnya Allah Swt. telah mengabulkan permintaan makhluk yang terjahat, yaitu Iblis ketika ia berkata: قَالَ أَنْظِرْنِي إِلَىيَوْمِ يُبْعَثُونَ '...beri tangguhlah saya sampai waktu mereka dibangkitkan'. (QS. al-A'raf: 14), kemudian Allah mengabulkan permintaannya. Allah berfirman, قَالَ إِنَّكَ مِنَ الْمُنْظَرِينَ 'Sesungguhnya kamu termasuk mereka yang diberi tangguh'.” (QS. al-A'raf: 15).

Sedangkan engkau? Dosa-dosamu tidak lebih banyak dari Iblis, tetapi mengapa engkau malu? Mengapa engkau merasa minder untuk berdoa kepada-Nya, sedangkan Dia Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang?

Jangan terjebak pada rayuan setan yang mengatakan, "Malulah kamu, sudah banyak dosa tapi tetap saja berdoa kepada-Nya!" Itu bohong! Karena, doa itu 100% baik bagimu. Kamu tidak diminta malu dalam berdoa. Justru Allah sangat senang dengan hamba-Nya yang berdoa, dan Allah sangat murka dengan hamba-Nya yang enggan berdoa. Singkirkanlah rasa malumu dan mulailah berdoa, "Ya Allah ampunilah dosa-dosaku...Ya Allah berikanlah aku rezeki...Ya Allah kuatkanlah imanku...Ya Allah berilah aku petunjuk...Ya Allah perbaikilah akhlakku..."

Perhatikanlah doa para Nabi berikut ini dan jawaban atas doa itu dari Allah:
Nabi Nuh As. berdoa: فَدَعَا رَبَّهُ أَنِّي مَغْلُوبٌ فَانْتَصِرْ "Bahwasanya aku ini adalah orang yang dikalahkan, oleh sebab itu tolonglah aku (Ya Allah)." (QS, al-Qamar: 10). Kemudian Allah Swt. menjawab doa itu:

فَفَتَحْنَآ أَبْوَابَ السَّمَآءِ بِمَآءٍ مُّنْهَمِرٍ {11} وَفَجَّرْنَا اْلأَرْضَ عُيُونًا فَالْتَقَى الْمَآءُ عَلَى أَمْرٍ قَدْ قُدِرَ {12} وَحَمَلْنَاهُ عَلَى ذَاتِ أَلْوَاحٍ وَدُسُرٍ {13} تَجْرِي بِأَعْيُنِنَا جَزَآءً لِّمَن كَانَ كُفِرَ
"Maka Kami bukakan pintu-pintu langit dengan (menurunkan) air yang tercurah. Dan Kami jadikan bumi memancarkan mata air-mata air, maka bertemu- lah air-air itu untuk suatu urusan yang sungguh telah ditetapkan. Dan Kami angkut Nuh ke atas (bahtera) yang terbuat dari papan dan paku, Yang berlayar dengan pemeliharaan Kami sebagai belasan bagi orang-orang yang diingkari (Nuh)." (QS. al-Qamar: 11-14). Demikianlah, akhirnya Allah menyelamatkan Nuh dan kaumnya yang beriman.

Nabi Zakariya As. berdoa: رَبِّ لاَتَذَرْنِي فَرْدًا وَأَنتَ خَيْرُ الْوَارِثِينَ "Ya Tuhanku, janganlah Engkau membiarkan aku hidup seorang diri dan Engkaulah Waris Yang Paling Baik." (QS. al-Anbiya: 89). Kemudian Allah Swt. menjawab doa itu:
فَاسْتَجَبْنَا لَهُ وَوَهَبْنَا لَهُ يَحْيَى وَأَصْلَحْنَا لَهُ زَوْجَهُ إِنَّهُمْ كَانُوا يُسَارِعُونَ فِي الْخَيْرَاتِ وَيَدْعُونَنَا رَغَبًا وَكَانُوا لَنَاخَاشِعِينَ
"Maka Kami memperkenankan doanya, dan Kami anugerahkan kepadanya Yahya dan Kami jadikan isterinya dapat mengandung. Sesungguhnya mereka adalah orang-orang yang selalu bersegera dalam (mengerjakan) perbuatan-perbuatan yang baik dan mereka berdoa kepada Kami dengan harap dan cemas. Dan mereka adalah orang-orang yang khusyu' kepada Kami." (QS. al-Anbiya: 90). Akhirnya Allah memberi Nabi Zakariya dan istrinya keturunan meskipun mereka sudah tua dan mandul.


Nabi Ayyub As. berdoa: أَنِّي مَسَّنِيَ الضُّرُّ وَأَنتَ أَرْحَمُ الرَّاحِمِينَ "(Ya Tuhanku), sesungguhnya aku telah ditimpa penyakit dan Engkau adalah Tuhan Yang Maha Penyayang di antara semua penyayang." (QS. al-Anbiya: 83). Kemudian Allah Swt. menjawab doa itu:
فَاسْتَجَبْنَا لَهُ فَكَشَفْنَا مَابِهِ مِن ضُرٍّ وَءَاتَيْنَاهُ أَهْلَهُ وَمِثْلَهُم مَّعَهُمْ رَحْمَةً مِّنْ عِندِنَا وَذِكْرَى لِلْعَابِدِينَ
"Maka Kamipun memperkenankan seruannya itu, lalu Kami lenyapkan penyakit yang ada padanya dan Kami kembalikan keluarganya kepadanya, dan Kami lipat gandakan bilangan mereka, sebagai suatu rahmat dari sisi Kami dan untuk menjadi peringatan bagi semua yang menyembah Allah." (QS. al-Anbiya: 84). Nabi Ayyub As. yang semula sakit parah kemudian Allah sembuhkan.


Nabi Muhammad Saw. berdoa sambil menangis pada perang Badar: "Ya Allah, wujudkanlah apa yang Engkau janjikan kepadaku. Ya Allah, jika Engkau hancurkan segelintir orang ini maka Engkau tidak akan disembah (lagi) di bumi ini." (HR. Muslim, Abu Daud, Tirmidzi, dan Ahmad). Ya, akhirnya doa itu dikabulkan-Nya. Hanya dengan segelintir orang mampu mengalahkan pasukan yang jumlahnya lebih banyak sepuluh kali lipat.


Perhatikanlah keadaan kaum muslimin ketika sedang dikepung oleh musuh-musuh mereka dalam perang Khandaq. Pada saat itu, mereka berkata, "Apa yang akan kita lakukan, wahai Rasulullah, sungguh mereka telah mengepung kita?" Rasulullah Saw. pun bersabda, "Katakanlah oleh kalian: 'Ya Allah, tutuplah aurat-aurat kami dan amankanlah (lenyapkanlah) ketakutan-ketakutan kami'." (HR. Abu Daud, Nasa'i, Ibnu Majah, dan Ahmad). Sejak saat itu, para sahabat selalu membaca dan mengulang doa tersebut, dan belum lewat satu hari atau dua hari, Allah Swt. telah mengirimkan angin badai yang menghantam wajah orang-orang kafir.


Doamu akan memberikan kekuatan kepadamu yang sebelumnya kamu lemah karena dosa. Doamu akan memberikan maghfirah-Nya kepadamu yang sebelumnya Dia tidak mengampunimu. Doamu akan memberikan rezeki kepadamu yang sebelumnya tersendat karena kedurhakaanmu kepada-Nya.


Biarkan rasa malumu berganti dengan airmata penyesalan dan pengharapan. Karena, itulah rasa malu yang sesungguhnya. Yusuf As. malu kepada Allah sehingga dia tidak mau diajak berzina walaupun kesempatan begitu terbuka lebar. Malik bin Dinar yang semula adalah orang yang berbuat maksiat kemudian bertaubat dan rajin berdoa dan beribadah. Rasa malumu kepada-Nya bukannya menyurutkanmu untuk beribadah kepada-Nya, tapi justru menyemangatimu dan mendorongmu untuk lebih intensif memuja-Nya.


www.ahlirobot.blogspot.com